Home » » Prospek Bisnis Bambu

Prospek Bisnis Bambu

Prospek industri bambu sangat menjanjikan. Pemanfaatannya tidak lagi terbatas pada kerajinan tangan dan industri kecil, melainkan meluas sampai infrastruktur dan sumber energi terbarukan.

Tanaman bambu memiliki prospek yang sangat menjanjikan di masa depan, ditengah perhatian dunia yang lebih, terhadap perubahan iklim dan perlindungan hutan.

Bambu adalah tanaman sumber penghasil kayu yang dapat tumbuh dengan cepat di bumi. Dan merupakan tanaman pengganti kayu dari hutan tropis yang saat ini sudah sangat berkurang akibat dari permintaan yang sangat besar dari industri, oleh karena itu perhatian terhadap produksi bambu mulai meningkat di semua benua baik Asia, Afrika, maupun Amerika.

Bagaimanapun juga permintaan bambu secara global tumbuh lebih cepat dari tingkat ketersediaannya. Sehingga peluang bisnis perkebunan bambu masih sangat besar dan terbuka.

Dari waktu ke waktu bambu selalu dapat membuktikan sebagai bahan baku yang dapat diandalkan dalam berbagai aplikasi praktis. Di abad 21 ini bambu akan terus menjadi komoditas industri yang semakin berharga. Kita berharap akan semakin sering menemukan lebih banyak produk berbahan baku bambu di pasaran dan juga furniture dari bambu di rumah kita. 



Brussel - Prospek industri bambu sangat menjanjikan. Pemanfaatannya tidak lagi terbatas pada kerajinan tangan dan industri kecil, melainkan meluas sampai infrastruktur dan sumber energi terbarukan. 

Hal itu disampaikan Duta Besar RI untuk Kerajaan Belgia, Keharyapatihan Luksemburg dan Uni Eropa, Arif Havas Oegroseno dalamsambutan pada pertemuan investasi di sela-sela the 9th World Bamboo Congress di University of Antwerp, Belgia (11/4/2012). 

"Namun demikian, bambu bagi masyarakat di Indonesia masih terbatas pada pemanfaatan tradisional dan lebih bersifat kultural. Pelaku usaha juga masih terfokus pada kelapa sawit," ujar Dubes seperti disampaikanMinister Counsellor Pensosbud dan Diplomasi PublikPalupi S. Mustajab kepada detikfinance. 

Menurut Dubes, potensi bambu sebagai produk ramah lingkungan, multi-fungsi, dan menguntungkan, sangatlah besar apabila diperhatikan secara serius oleh seluruh pemangku kepentingan industri bambu. 

Bambu mampu melepas 35% oksigen dan merupakan tumbuhan sangat berguna dalam menghijaukan tanah-tanah tidak produktif atau telah terdegradasi. Perkebunan bambu juga memberikan manfaat luas, tumbuh cepat, dan dapat dipanen dalam waktu singkat. 

"Di samping itu bambu juga dapat diolah menjadi panel, lantai, furnitur dan kebun bambu itu dapat menjadi lokasi penangkapan CO2, yang memiliki nilai ekonomi. Bambu memiliki citra sangat bagus sebagai material hijau," imbuh Dubes. 

Berdasarkan keterangan pengusaha dan investor bambu, antara lain Oprins NV dan Fiberstrength USA, nilai bisnis bambu di dunia saat ini mencapai US$ 7 miliar dan permintaannya dari waktu ke waktu terus meningkat. 

Eropa saja membutuhkan 700 ton panel bambu per bulan atau 8,4 juta ton per tahun, sementara AS membutuhkan 20 juta ton per tahun. 

Pertemuan investasi pada World Bamboo Congress tersebut diselenggarakan oleh World Bamboo Organization dan mempertemukan wakil dari pemerintah, investor dan juga masyarakat dalam membahas tentang prospek industri bambu. 

Sebelumnya Dubes menyampaikan indikator-indikator ekonomi Indonesia, prospek investasi di Indonesia, peluang dan tantangan dalam bisnis bambu di Indonesia, serta hal-hal yang telah dan sedang dilakukan oleh Indonesia dalam menghadapinya. 

Indonesia mengirimkan delegasi terdiri dari Kementerian Kehutanan, Kementerian Perindustrian, Kementerian Pekerjaan Umum, dan Kementerian Parekraf, yang dipimpin oleh Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Kehutanan Iman Santoso. 

Tujuan utama partisipasi Indonesia dalam kongres ini adalah untuk meningkatkan pemahaman kepada pelaku industri dan juga masyarakat tentang potensi besar bambu dan produk-produk terkait dengan bambu

Update Terbaru

Catatan Sumber: Sebagian informasi, referensi dan artikel yang disajikan di website ini kami kompilasi, sadur dan terjemahan dari berbagai sumber. Beberapa gambar yang ada juga berasal dari berbagai website dalam kurun waktu beberapa tahun terakhir. Mohon maaf jika ada gambar yang belum mencantumkan sumbernya. Jika ada gambar milik anda yang memiliki hak cipta dan ingin dicantumkan sumbernya, harap hubungi kami.
Diberdayakan oleh Blogger.